August 16, 2022

Stadion Patriot Candrabhaga ( bahasa Indonesia : Stadion Patriot Candrabhaga ) ini itu merupakan salah satu dari stadion serbaguna yang terletak di Bekasi , Jawa Barat, Indonesia. Saat ini sebagian besar ini itu juga digunakan untuk sebuah pertandingan sepak bola asosiasi . Stadion ini menampung 30.000 orang. Baca Juga Stadion Gelora Bandung Lautan Api

Mengulas Tentang Stadion Patriot Yang Ada Di Bekasi

Stadion Patriot pertama kali dibangun sebagai Stadion Bekasi pada tahun 1980 dengan kapasitas hanya 5.000-10.000 penonton. Sejak 2011, stadion ini ditingkatkan menjadi stadion internasional. Proyek konstruksi berstandar internasional ini menelan biaya sebesar 450 miliar rupiah. Sumber dana pembangunan stadion itu sendiri berasal dari Pemerintah Kota Bekasi secara bertahap.

Atap tribun stadion ini terbuat dari logam zincalume dan memiliki tribun VIP yang dapat menampung hingga 9.000 penonton dan dek parkir yang dapat menampung ribuan mobil dan motor. Peresmian perluasan stadion digelar dalam rangka HUT Kota Bekasi ke-17 pada 10 Maret 2014. Stadion yang saat ini digunakan oleh Persipasi Bekasi. Untuk Liga 1 2017 , Bhayangkara FC dan Persija Jakarta menggunakan stadion ini untuk pertandingan kandang mereka. Stadion ini digunakan untuk turnamen sepak bola putra Asian Games 2018 , Kejuaraan AFC U-19 2018 , dan Piala Dunia U-20 FIFA 2021 mendatang .

See also  Ulasan Stadion Gelora Bandung Lautan Api

2017 Liga 1 (Indonesia)

Liga 1 2017 , juga dikenal sebagai Go-Jek Traveloka Liga 1 karena alasan sponsorship, adalah musim perdana Liga 1 dengan nama saat ini dan musim kedelapan liga profesional papan atas Indonesia untuk klub sepak bola asosiasi sejak didirikan pada tahun 2008. Musim dimulai pada 15 April 2017 dan berakhir pada 12 November 2017. Jadwal untuk musim 2017 diumumkan pada 11 April 2017.

Pemenang Liga Super Indonesia 2014 , Persib adalah juara bertahan, karena Liga Super Indonesia 2015 ditinggalkan di tengah jalan karena suspensi FIFA sementara Kejuaraan Sepak Bola Indonesia A 2016 tidak dihitung sebagai liga resmi. Bhayangkara memenangkan gelar Liga 1 pertama mereka dan gelar papan atas Indonesia secara keseluruhan, dengan satu pertandingan tersisa.

See also  Stadion Hong Kong Akan Dikurangi Kapasitasnya

Pada Desember 2016, PSSI dan operator liga berencana menggunakan wasit asing untuk kompetisi 2017. Penggunaan wasit asing dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas kompetisi. Namun, dua minggu sebelum liga dimulai, rencana ini dibatalkan. Setelah banyak kritik, protes dan ketidakpuasan terhadap wasit lokal selama putaran pertama musim, PSSI meninjau kembali ide tersebut. Pada 18 Juli 2017, PSSI dan operator liga secara resmi mengumumkan penggunaan wasit dan asisten wasit asing dalam pertandingan tertentu untuk putaran kedua. Ada dua set ofisial (terdiri dari 1 wasit dan 2 asisten wasit), masing-masing berasal dari Australia , Kirgistan , Iran , dan Jepang .

Peraturan pemain

Operator liga juga memperkenalkan beberapa peraturan baru, seperti mengharuskan klub untuk mengontrak minimal lima pemain lokal U-23 dengan tiga di antaranya harus bermain sebagai starting lineup minimal 45 menit dalam satu pertandingan, membatasi klub memiliki lebih dari dua pemain yang lebih tua. dari 35 tahun, dan meningkatkan jumlah maksimum pergantian pemain menjadi lima untuk setiap tim dalam satu pertandingan. Pada 30 Juli 2017, dalam rangka persiapan Pesta Olahraga Asia Tenggara 2017 , semua peraturan tentang pemain U-23 ditangguhkan. Kemudian pada 31 Agustus 2017, PSSI memutuskan untuk memperpanjang penangguhan semua peraturan tentang pemain U-23 hingga akhir musim.

See also  Sejarah Stadion Gelora Bung Karno

Aturan substitusi

FIFA menyetujui lima aturan pergantian pemain pada 12 April 2017. Namun, dua pergantian pemain tambahan (selain tiga pergantian pemain, sesuai dengan Hukum Permainan FIFA ) hanya diperbolehkan untuk pemain U-23.